Explore Kota Kyoto

Hari ketiga kita muter-muter kota Kyoto, dan kali ini kita full team lagi.
Sengaja bangun pagi dengan tujuan pertama Fushimi Inari, biar belum terlalu rame sama turis lainnya, terutama rombongan turis yang bawa-bawa bendera.
Jangan lupa untuk beli Kyoto One Day Buy Pass seharga 500 Yen, ini bisa dibeli di tourist information center Kyoto station. Kartu ini sangat berguna banget kalau mau muter-muter kota Kyoto, karena sebagian besar spot wisata disana hanya bisa diakses dengan bus, bukan kereta.

Begitu sampai di Fushimi Inari ternyata sudah lumayan ramai, dan lagi-lagi ketemu sama tourist mainland yang kelakuannya ajaib. Mulai dari ngeludah sembarangan sampai berdiri mundar mandir didepan kita yang lagi mau foto terus dia senam ala-ala. Okesip, Pak!

IMG_3196
you can buy mini torii and hang it in here as good luck charm

Banyak yang bilang untuk explore Fushimi Inari butuh waktu seharian juga, well not really sih tergantung speed jalannya aja butuh waktu agak lama karena emang agak mendaki tapi cepet kok.  Di peta Fushimi Inari ini, lo bisa lihat rutenya jadi jalurnya cuma nanjak abis itu bisa turun lagi. Begitu sudah turun exit bisa belok kanan, disitu banyak penjual makanan dan souvenir juga. Agak mahal dan biasa aja sih rasanya menurut gue. Tapi kalau beli sekedar magnet kulkas oke kok bagus kualitasnya dan lucu-lucu.

Screenshot_10

Lanjut setelah puas di Fushimi Inari, kita langsung lanjut ke Nishiki Market, yang direkomendasikan sama traveler makanan aja sih karena emang ada berbagai jenis makanan mulai dari seafood yang nyokap gak bakal pernah mau sentuh sampe cemilan-cemilan lucu ada. Aksesoris dan baju juga ada sih tapi kayanya mahal.

Gue pun bukan penggemar makanan extreme, tapi kalau sekedar octopus masih suka dan gemes liatnya. Baby octopus yang gue coba ini didalem kepalanya ada telur puyuh rebus gitu, gue sampe sekarang gak ngerti sih masukinnya gimana. Rasanya enak, tapi amisnya berasa banget. Kalau nyokap dikasih ini pasti muntah..Haha

IMG_3236
yummy baby octopus

Ternyata Nishiki ini cukup luas, kita sempet bingung nyari exit bus disebelah mana. Setelah muter-muter dan ngandelin google maps akhirnya ketemu juga halte bus, tujuan selanjutnya Kiyomizu Dera. Dari awal penasaran banget sama view Kiyomizudera karena pernah liat postingan orang foto viewnya dari samping kuil dan itu keren banget. Ternyata pas kita udah sampe sana kuilnya lagi direnovasi dan banyak banget anak sekolah disana,  entah lagi study tour atau pada mau berdoa karena mau ujian.

Tapi akhirnya gue nemu akses buat dapetin view lumayan bagus dan sepi, jadi sebelum masuk ke kuil utama yang ada tangga itu lo bisa belok kiri ada jalanan nanjak ikutin aja jalannya ini gue dan yang lain cuma modal sotoy ngikutin jalan dan naik tangga ke bukit kecil disitu ada kuil kecil dari situ lo bisa dapet view lumayan ok buat foto Kiyomizu Dera. Tapi gue masih penasaran kalau view Kiyomizu yang ada di google itu diambil dari sisi mana, kalau kata temen gue mungkin pake drone? Hmm.

IMG_3247
sebelum tangga belok kiri

Anyway, untuk menuju ke Kiyomizu Dera ini lo bakal lewatin jalan menanjak dengan ukuran kurang lebih untuk satu mobil dan banyak toko makanan dan souvenir di kiri kanan-nya. Yup daerah Higashiyama namanya, banyak kios makanan sepanjang jalan, dan ada satu toko kue sus yang rame, ternyata Sausan udah pernah coba dan katanya enak, akhirnya gue beli sus isi cream matcha sumpah enak banget!

IMG_3262
ini enak banget!

Oh iya, bagi yang suka Ghibli di Higashiyama ada Donguri loh ini toko yang jual official merchandisenya Studio Ghibli, dan begitu liat penampakan Totoro didepan tokonya gue langsung panik sendiri. Alhasil beli kaos kaki official merchandise Totoro yang harganya lumayan untuk ukuran kaos kaki. Tapi aku ikhlas demi Ghibli, sengaja gak mau kalap karena udah niat belanja merchandise Ghibli di museumnya di Mitaka, Tokyo.

IMG_3269
Totoro and Mei from My Neighbore Totoro

Setelah puas jajan jajanan di Higashiyama, kita mau lanjut antara ke Ginkajuki atau Kinkakuji tapi ternyata gak bakal keburu karena kedua tempat itu tutup jam 5 sore, sedangkan waktu itu sudah jam 4. Akhirnya kita langsung ke Gion ceritanya ngadu keberuntungan siapa tau papasan sama Geisha, sekalian makan malam disana. Tapi apalah rencana ketemu Geisha emang susah-susah gampang tapi kebanyakan susahnya harus sabar mantengin, berhubung kita semua udah gak sabar karena kelaperan akhirnya kita lebih milih makan dari pada liat Geisha.

Gue ngerasa nyari makan di Kyoto susah sering banget nemu restoran yang bukanya di jam tertentu aja. Akhirnya kita dapet restoran udon rasanya biasa banget, tapi harganya gak biasa. Berhubung gue orangnya laperan, akhirnya rajin ke mini market beli onigiri buat jadi bekel selama trip.

Muter-muter daerah Gion – Shijo sampe malem kita udah tepar banget, akhirnya ngaso dibawah jembatan bantaran sungai sambil makan french fries McD, makan McD sih biasa tapi lokasinya yang gak biasa ini bener-bener kaya bantaran sungai tempat Nobita sama teman-temannya main. Seru banget, banyak juga kok yang nongkrong-nongkrong kaya kita mulai dari anak sekolah sampai orang kantoran, sayang udah gelap jadi kita gak foto-foto. Kalau dipikir-pikir kapan ya di Jakarta bisa rapih kaya Jepang gini? Hopefuly soon ya kalau dapet pemimpin yang seperti Pak Ahok lagi.

Fyi, no wonder di hari ketiga ini kita tepar banget ternyata setelah cek aplikasi di iPhone kita udah jalan kurang lebih 25,000 langkah. Hore!! di Jepang jadi pedestrian yang sehat, padahal kalau di Jakarta 2000 langkah aja udah bagus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s